Cerita Sex The PE Teacher – Part 15

Cerita Sex The PE Teacher – Part 15by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 15 The PE Teacher – Part 15 CHAPTER 9 The Instructor Jarak Dago Atas – Antapani kutempuh hanya dengan 15 menit, sampai depan gerbangnya baru kuingat pesanan Nita tadi pagi.. Shiit! bisa diamuk tar nih.. kudorong motorku pelan pelan menjauhi rumahnya lalu kustater lagi saat sudah aman situasi, hehehe mampir sebentar di kios martabak di antapani […]

multixnxx-Random goodies (2) -15multixnxx-Random goodies (2) -14  multixnxx-Random goodies (2) -16The PE Teacher – Part 15

CHAPTER 9

The Instructor

Jarak Dago Atas – Antapani kutempuh hanya dengan 15 menit, sampai depan gerbangnya baru kuingat pesanan Nita tadi pagi..

Shiit! bisa diamuk tar nih.. kudorong motorku pelan pelan menjauhi rumahnya lalu kustater lagi saat sudah aman situasi, hehehe

mampir sebentar di kios martabak di antapani yang konon katanya manis dan cantik yang jaganya..

Tapi pas aku dateng kelihatannya biasa biasa aja si, cuma memang putih dan semok! Huehehehehe!

10 menit kemudian aku sudah meluncur lagi ke rumah Nita..
Ternyata dia sudah duduk di teras masih dengan tampangnya imut imut cemberut itu! Hadeehhh… ga bosen bosennya aku liat wajahnya yang ayu itu..

Sejenak nafsuku yang sudah di ubun ubun gara gara kelakuan Alisya tadi siang agak menurun..

“Hey.. gimana kabar lo… kata dokter kapan bisa dicopot Nit?”

Aku mendapat jawaban berupa pelukan erat dengan satu tangannya yang bebas..
Tanganku reflek memeluknya balik.

‘Nyeeeeeessss….’

Efeknya instan!
Untuk sementara waktu Jenderal Otong sampai bersedia menandatangani pakta perjanjian gencatan senjata dan mundur teratur dari garis depan. Hahahaha!

“Miss you so much Ki.. hiks..”

Duh.. roman romannye mau nangis lagi dah ni anak..

“Iya.. sama Nit.. gw apalagi.. tau ga, tadi pagi gw ngigo nyariin lo tau bangun tidur.. hehehehe!”

Pintu depan terbuka saat kami masih berpelukan di teras..

“Ehhheeeem!”

‘Sumpah itu kumis ngingetin aku dengan guru PPKN jaman smp dulu!
Perpaduan Tuan Takur dengan Mang Jampang!
Huufff.. untung anaknya copy paste ibunya..
Eh.. tunggu dulu.. jangan jangan sifatnya itu nurun dari bapaknya ini…

“So.. so.. soree oomm.. ni om saya bawa martabak buat dicemil..”

Pelukan ku sudah sejak tadi kulepas, sedangkan Nita? masi aja tuh ngelendot di sampingku..

“Saya ada penyakit gula.. kmu mau bunuh saya ngasih martabak manis??! Heh??!”

Semua lampu tanda peringatan sudah berbunyi! Sirene meraung raung menyuruhku untuk angkat kaki sejauh mungkin dari situ!

Tapi entah dapet kekuatan darimana, kujawab saja pertanyaan si om satu ini..

“Oh gitu.. saya ga tau om.. besok saya datang bawain martabak telor deh om, gimana??”

“………”

Kami bertiga berpandangan beberapa detik.. lalu..

“NYAHAHAHAHAHAHA!”
“Gituuu doooongg! Hahahaha! Ayo masuk masuk silahkan! Anak saya ini udah kaya cacing kepanasan dari siang nungguin kamu loh! Hahahaha!”

Bahuku kurasa ada yang longgar satu bautnya pas ditepuk.. atau lebih tepatnya dihajar oleh buku tangannya yang besar itu…

Bapaknya meninggalkan kami berdua di ruang tamu,
Nita masih belum mau lepas dari pelukannya,

“Nit, susah ni gw jalannya, lepas bentar dong..”

“Gak!”

Hadeeeh… nyerah deh aku kalo dah liat puppy eyes nya ituuuuh!

Si bibi yang tempo hari kulihat datang membawa nampan dengan minuman teh hangat, hadeeh pas banget lagi auuss hehehehe!

“Bi, ditampi nya”

Si bibi terkejut dengan bahasa sundaku yang sebenarnya sudah maksimal kamusnya ga akan bisa nambah lagi langsung sumringah,

“Iya cep! Mangga mangga, bibi badhe ka peungkeur sakedap nya cep! Duh meuni cocok euy sareng si eneng!”

Setelah si bibi pamit dari ruang tamu,
aku dan Nita hanya duduk di situ.. tidak ada satupun dari kami yang membuka mulut..

Aku hanya ingin menikmati momen ini tanpa ada halangan..
Aku yakin Nita pun demikian..
dia terus memelukku sambil sesekali memainkan jarinya dari dadaku turun ke pusar lalu naik lagi ke dadaku..

Ga terasa satu jam berlalu..
Pintu ruang tamu terbuka menampakkan sosok ayu yang kadang selalu hadir di lamunan lamunanku..
Tante Nanik!
Dia memakai baju polo shirt putih yang bikin bra berwarna hitam didalamnya samar samar terlihat,
Celana jeans ketat itu semakin mempertegas bentuk badan Tante Nanik yang tetap mantaaaap walaupun sudah setengah baya..
Hadeeeeh… MILF juga nih ternyata mamahnya Nita..

“Eeeh ada nak Riki! Ko kamu ga ngasitau mamah si Nit mo ada si Riki, kan mamah bisa bawain makanan buat kalian bedua”

“Enggak, sengaja aku ga ngasitau mamah tar direbut lagi Rikinya diajakin ngobrol terus sama mamah!”

Tante Nanik hanya tersenyum simpul mendengar celotehan anak semata wayangnya itu..

“Tante maaf saya baru bisa main lagi kesini.. abis lagi banyak kerjaan di sekolah”

“Iya gapapa kalo tante sih, anak tante ini loooh yang rewel tiap hari.. duuh sampe bingung tante arep piye meneh..”

Nita yang mulai jengah dengan kehadiran mamahnya langsung mengusir mamahnya hilang dari pandanganku..

“Hayooo… seneng? SENEEEEEENG??? PUAAAS liat mamah aku??”

Aku yang kepergok sedang menelanjangi mamahnya dengan mataku hanya bisa ketawa ketiwi menahan konak.. eh. Malu maksudnya…

“Dasar mesuuuuuuuum! Nyebeliiiiin!”

Dicubit itu sakit loh.. apalagi klo dikasi bonus puntiran mau di pinggang..
“Maknyooooos!”

“Hahahaha aduuuh aduuuhhhh duuhh atittt Nit!”

Kami pun larut dalam tawa yang sudah lama tak kulihat di wajahnya belakangan ini..

Jam di tanganku menunjukkan pukul tujuh..
Aku yakin Teh Indri sudah sampai di Gym sekarang..

“Nit, gw balik dulu yah, mau siap siap nge-gym nih..”

Well at least aku ga bohong untuk bagian ke gym nya..

Nita yang ga rela melepas pelukannya menghadiahiku dengan gigitan mesra nan menyakitkan di bahuku… T_T

Aku berjanji bakal datang lagi besok sekalian ngebawain martabak telor buat Mang Jampang.. eh.. Bapaknya Nita.

Saat di teras, Nita melancarkan serangan ciuman di seluruh sudut mukaku!

“Mmuuuaaachh! Jangan nakal! Mmuuuaaacchh! Telepon aku! Mmuuuaccchh! Besookk dateeeeng!”

Terakhir dia mencium bibirku dengan lembut.. cukup lama sampai aku ga sadar kalo Tante Nanik sedang melihat dari balik pintu.
Saat pandangan kami beradu, Tante Nanik langsung buru buru masuk k dalam.

“Huaaaaahhhh… lega hati ini kalo dah liat mukanya..
Bawaannya mesam mesem aja ni daritadi hehehe!”

Hapeku berbunyi..

Dari Teh Indri..

“Cepetaaaan… aku males ni digangguin cowo cowo daritadiii..”

“Iya teh tungguin, supermen dateng bentr lagi! Hehehe!”

Entah berapa lampu merah yang kulanggar untuk sampai ke gym,
Sesampainya di dalam, baru aku tau kenapa Teh Indri sampe digangguin ama cowo cowo genit..

Dia memakai celana ketat warna hitam sependek lutut, dan atasannya itu..
Sport Bra dengan warna hitam memeluk erat payudaranya yang tampak seperti mau meloncat keluar!

Kutarik tangannya dari kerubungan cowo cowo berbadan kotak kotak itu lalu kuajak ke pojok ruangan tempat alat Bench Press.

“Teeeeh, ya ampuuuun! Pantesan digoodaiiin.. aduh itu sus.. maksudku bra teeeh yang jadi sumber masalaaah”

Teh Indri cuma bisa memandangku pasrah, matanya mulai berkaca kaca..

“Trus gimana atuh Kiii.. aku gatau sampe kayak gini efeknya.. tadi aku mau minta pendapat kamu makanya aku pakeee..”

Ga tega juga aku liat teteh cantik satu ini menangis.. bisa bisa dipukulin cowo satu tempat gym tar.. hehehe!

Kulepas kaos yang melekat dibadanku..

“Udah ni pake kaos aku aja teh.. aku bawa ganti ko..”

Kulihat di sudut bibirnya muncul senyum tipis saat mengenakan kaos yang jadi gombrang di tubuhnya yang seksi itu..

“Dah yuk gausah nge gym malem ini, aku laper ni teh! Hehehe!”

Teh Indri hanya mengangguk sambil tertawa renyah mendengar penawaranku, gingsul yang mengintip menambah manis wajah nya yang memang sudah bikin aku kebayang bayang sejak semalam..

“Tapi ada syaratnya Ki..”
“Temenin aku ke bukit bintang yah.. ada yang mau aku omongin ke kamu..”

End of 1st Act

2nd Act of

The Instructor

Udara dingin menerpa diriku saat melangkah keluar dari Gym..
Aku duduk di depan Gym menunggu Teh Indri berganti pakaian dulu..
Beberapa cowo yang keluar dari pintu menatapku dengan pandangan sinis, entah apa masalah mereka denganku..
Mungkin harga diri yang terluka..
mungkin juga kesal Target mereka didepan mata direbut..

Aku tidak terlalu memikirkan gerombolan steroid dengan baju ketat itu..
Justru yang menyita pikiranku adalah permintaan Teh Indri untuk mampir di Bukit Bintang yang membuatku penasaran sampai sampai aku ga sadar..
Teh Indri sudah berdiri di hadapanku memakai baju kerjanya, hanya ada sedikit yang berbeda..
scarf yang biasa melingkar di lehernya sudah digantikan dengan leher putih yang membuat jakun dan si otong bergandengan tangan sambil bernyanyi ‘naik naik ke puncak gunung’ -____-”

Lekuk tubuhnya yang seperti buah pir itu dibalut rok abu abu ketat di atas lutut sedikit.. kemeja putihnya kelihatan tercetak seperti kulit kedua buat ibu dua anak ini…

“Ki? lagi liatin apa sih?? Ko bengong gitu? Jadi mau makan ga nih? Teteh ikutan laper nih gara gara kamu bilang laper tadi..”

Yang tertangkap di telingaku hanya:
“Ki .. (skip) .. (skip) .. makan .. (skip) .. teteh..”

“Eeehhmm eehh iya Teh iya mau dimakan dimana??

“………”

“Hahahahahaha!

Kamipun tertawa lepas..

“Mau naik motor aku aja teh? Ato gimana?”

“Teteh ikutin kamu aja dari belakang, oiya.. makan di DU aja ya Ki, di food court depan UN**D aja biar deket.”

Agak ragu aku dengan pilihan tempat makan si Teteh..
Tapi tetap saja kuiyakan, mungkin udah kelaperan kali Teh Indri..
Sesampainya kami di Food Court, Teh Indri menghampiri aku lalu mengaitkan tangannya lalu berjalan setengah menyeretku mencari cari meja.

“Ki, disitu aja yuk? Pas mejanya tuh, ga gede gede banget”

“Dimana teh? Di situ yang sebelah anak anak cow…”

Ohhhhh SHIIIT! Oh DAAAAAAAAAAMMMNNN!

Meja yang ditunjuk Teh Indri ada disebelah sebuah meja panjang yang berisi pemuda pemuda harapan bangsa yang berrmasa depan semu..

“Anak anak kos gw.. T_T”

Rendi, Japra, Gaban rupanya baru selesai bermain basket klo kulihat dari pakaian yang mereka kenakan..

Tatapan mata dengan aura membunuh mengiringi setiap langkah ku menuju meja itu..

Gaban yang duluan bersuara,

“Eeeeeh ada Bang Rikiiii, bawa capa tuuuuuch, boleh nih dikenaliiiin!”

“Wkwkwkwkwwk!”

Serempak koor dengan suara fals itu terdengar..

Japra mencoba ikut meramaikan,

“Yang kemaren mana tuuhh???! Masa dah ganti ajaa??!”

“JIAHAHAHAHAHAHA!”

Sabar kiii sabaaaar… tarik napas dalam dalaaam…

“Whhhhosssaaaaahhh”

Teh Indri melepaskan kaitan tangannya, lalu menghampiri meja mereka..

“Halooooo, kalian pasti temennya Riki ya? Kenalin ya..
Aku Indri.. temennya Nita”

Reaksi mereka dari posisi duduk bengong ngeliatin si Teteh, ke berdiri berebutan menyalami tangan halus yang lentik itu kayaknya ga lebih dari 2 detik deh.

Gaban yang berhasil memenangi perebutan untuk posisi terdepan menyalami si Teteh..

“Kenalin teh.. Aldo..”

“WUUUUUUUUUU!”

Serempak aku Japra dan Rendi menoyor kepalanya, hehehe!

Akhirnya jadilah kami berlima makan di satu meja..
Kontras sekali ngeliat Teh Indri yang putih bening bersih dikelilingi cowo cowo yang dikategorikan remaja udeh kadaluarsa..
Dibilang pria juga belom.. hehehe..

Akhirnya kami pamit dari tempat itu, tidak lupa sebelumnya kutitipkan motorku ke anak anak..

“Ati ati Teeeeh ama Rikiiii! Wkwkwkwkwk!”

Aku masuk ke dalam mobil Avanza itu dan memperhatikan Teh Indri yang tampak cantik sekali malam ini…

Roknya tersingkap jauh ke atas karena posisi kakinya yang bergerak gerak saat menyetir..

Aku berulang kali melirik ke arah kaki jenjang itu..

“Duuuhhh.. bening bangeeeeet…”

“Kenapa Ki? Ko ngeliatin kaki teteh mulu daritadi? Hihihi!”

Mampus gw!

“Mau pegang??”

Wih? Nantangin ni teteh..

*dengan muka ngarep.. “Emang boleh teh?”

“Diiih enak ajaaaa! Kamu kan dah punyanya Nitaaa! Hehehe!
Tar teteh disembelih ma Nita loh.. hahaha!”

Mobil Avanza itu melaju melalui jalan sunyi di daerah Dago Pakar, sampailah kami di Bukit Bintang..

Sebenarnya tempat ini hanya tanah kosong yang kebetulan ada di pinggir komplek perumahan itu.
Sudah banyak rupanya mobil yang parkir di sekitaran Bukit Bintang..

Persneling dimasukkan ke posisi ‘P’ oleh Teh Indri..
Tuas rem tangan ditariknya sampai habis..
Tangannya lincah berpindah ke rambutnya yang panjang itu lalu mengikatnya simpel..

Lama kami terdiam..
Masing masing dari kami hanyut dalam pikiran kami sendiri..
Entah apa yang sedang dipikirkan oleh Teh Indri..

Jam sembilan malam, dan dia sekarang sedang berduaan dengan lakj laki yang bukan suaminya..

“Jadi.. Teh.. apa yang mau Teteh omongin sama aku?”

Teh Indri masih diam membisu menatap lampu lampu kota Bandung di bawah sana..

“Teh??”

“………”

Terdengar isak tangis memecah keheningan diantara kami..

“Aku bingung Ki..
suamiku belum dapet kerja sampe sekarang..
anak anak ku sudah harus dibayar SPP sekolahnya..
Sedangkan cicilan mobil.. cicilan rumah.. cicilan kartu kredit..
Aaaaakkkhh! Aku bingung Ki..”

Kaget aku mendengar itu semua.. kemaren malam tidak tampak sisi dari Teh Indri yang serapuh ini..

“Uuhhhmm… aku gatau harus bilang apa Teh..
Kalo ada sesuatu yang bisa aku lakukan buat ngebantu Teteh pasti aku lakuin Teh..”

Yah.. emang cuma itu yang bisa kukatakan..

Teh Indri berpaling menatapku.. pipinya mengkilat basah dibanjiri air matanya.. badannya terguncang lemah karena sesenggukan..

“Kiss me, Ki.. right here.. right now..”

End of 2nd Act

3rd Act

‘Deg..deg..deg..”

“Glekh..”

Mati gw mati mati matiiiiiii!

“Booooos.. ane buat huru hara ni kalo ente ga lepasin ane sekarang juga..”

Jenderal Otong sudah memakai jubah perangnya..
Mataku nanar memandang bibirnya yang merekah..
Mengundangku untuk menciumnya..
Matanya terpejam menantikan gerakanku..
Air matanya yang tidak berhenti menetes membasahi pipinya..
Maskara di matanya rusak dan sudah membentuk garis yang entah kenapa terlihat sangat seksi!

Tapi dia temannya Nitaaa!
Satu kantor lagi!
Ni lain lagi kasusnyaaah!

Ragu ragu kudekati dia..
Aku yakin Teh Indri bisa mendengar detak jantungku yang biramanya berpindah pindah dari 3/4 ke 4/4 secara acak!

“Teh.. Teteh yakin??”

Matanya terbuka dan menatapku sayu..
Lalu kembali dia pejamkan

“Engga Ki..”

Sehabis berkata itu, jemarinya yang lentik memegang kedua sisi kepalaku!
Hal selanjutnya yang kutau adalah kepala serta isi isinya seperti disedot keluar oleh vacuum berkekuatan tinggi!
Badanku terasa ringan..
Jenderal Otong sepertinya akan mengambil alih any seconds now!

Tiba tiba wajah Nita berkelebat di depan mataku..
Cepat cepat kugenggam erat pundak Teh Indri, dan kudorong perlahan tubuhnya yang sintal itu.. ‘Fuuuckk!’

“Teh.. i can’t uuuughhh believe me Teh.. i really wanna do this! Tapi..”

Payudara Teh Indri bergerak naik turun seakan ingin keluar dari kungkungannya!
Tangan Teh Indri perlahan turun.. membelai sisi wajahku.. menyusuri dadaku dan terus turuun dan berhenti di ikat pinggangku.. seperti sedang menunggu ijin dariku untuk langkah selanjutnya..

“Please Ki.. I need this..”

“Hit me…”

Alis matanya yang di tata rapi itu naik sebelah..

“Apa kamu bilang Ki?”

“Lo denger gw kan… hit me.. tampar gw.. tendang.. pukul.. masa lo ga ngerti si Ndri.. lemot amat!”

“What?? Kamu ngomong apa’an si Ki! Enggak! Aku ga mau nampar kamu!”

Entah apa yang merasuki diriku.. kupegang tangannya yang terlihat sangat kecil di dalam genggamanku..

“You naughty, dirty slutwife huh.. lo sengaja make sport bra itu buat mancing gw.. trus lo ngajak gw beduaan disini.. minta gw cium.. sekarang mana nyali lo yang tadi gw liat di gym?? Heh??!”

Air matanya berhenti mengalir.. sorot matanya yang tadi teduh berubah tajam.. ada kilat amarah yang menatapku dalam dalam..

Lagu ‘Blurred Line’ berputar di radio..

“Kenapa?? Nyali lo ciut sekarang??

“PLAAAAAAK!”

“BRENGSEK LO KI! lo kira gw cewe apa’an!”

“Yes.. now thats better.. MUCH better.”

Kusergap bibirnya tanpa ada aba aba lebih dulu!
Tanganku langsung meremas payudara nya menggemaskan itu..

“Mmmmppphh! Lepassiiinn! Kii! Uuummmphh!”

Ksumpal bibirnya yang tebal itu dengan ciuman, tangannya masih terus mencari cari sasaran,
berusaha memukul..
Mencakar..
Menjambak..
Membuka ikat pinggangku!

“Mmmpphh.. Ki.. uuffff! Entotin gw Kiii!”

Tangannya yang lincah itu sudah sukses membebaskan Si Otong dari pengasingannya , kancing bajunya bahkan sudah terlepas entah sejak kapan..
Dia naik ke atas pangkuanku sambil mnarik rok kerjanya sampai ke pinggang!

Daaaammnnn… dia dah ga pake apa apa lagi di balik rok itu..

Penisku digenggamnya erat..
Digesekkannya perlahan kepala penisku ke bibir bawahnya..
Sedangkan bibir atasnya sibuk mengulum daun telingaku sambil berbisik..

“Make me feel good Ki..”

Tanpa ada aba aba, diturunkannya badannya, batang penisku menghunjam pussynya yang hangat..

“Aaakkkhh.. no.. nooo! Stop Ki! Bntar dulu.. heeerrggh! Biar aku adaptasi duluuuuukkhhhh aaakkhh! Fuuccckkkhh!”

Tidak kuperdulikan permintaannya itu..
Kugerakkan pinggulku mencoba menjelajah lebih dalam lagi..

“Uuughh! Shit you’re one hot bitch Ndri!”

Kupompa terus ibu dua anak ini seakan ga ada lagi hari esok!
Sudah terlalu lama aku menahan diri dan sekarang semuanya kulampiaskan ke Teh Indri!

Tubuhnya terguncang guncang hebat di atasku..
Penisku serasa dijepit dan diremas kuat oleh otot otot vaginanya!
kepalaku di tarik dan dibenamkan ke dadanya yang ranum itu..
Pentil nya yang sudah tegak mengacung kugigit gemas..

“Aaaaaoooowww.. uuuhhh.. sakit Ki… bangsat lo ki!”

Pinggulnya makin bergoyang liar!
Berusaha mengejar orgasme yang mulai tampak di ujung sana..

Ku tampar pantatnya yang bulat itu keras keras!

“Plaaaak!”

“Aaaakkkhhh! Kiiii! Aaa… aaaahhh…”

Batang penisku dibanjiri cairan cinta Teh Indri..

“Gw belom kelar.. Lo berani beraninya ngeduluin gw, hhhmmmph!”

Kupegang pinggulnya erat erat, kugoyang dengan seluruh tenagaku yang tersisa.

Eeerrrgghhh! Uuuggghhhh! Teeeeh!”

“Aaaaakhhh! uuuuhhh.. Kii.. banyak banget.. banjir ni aku..”

*******

Kuhabiskan kuota permohonan maafku untuk seumur hidup dalam perjalanan sepulang dari Bukit Bintang..

“Teeehhh… ampuuunn teeeh.. maap maap teh ya ampuuuun aku jahat banget yaaa tadiii??”

Teh Indri hanya memandangku dan tersenyum hangat..
Tangan kirinya memmegang daguku lalu tersenyum hangat..

“Gapapa ko Ki.. aku tau kamu bukan cowo yang kasar.. I actually need that..”
“Hidup aku terlalu lurus Ki.. ga pernah aku ngerasa eehhhmm.. alive gini Ki.. thanks yaa instruktur dadakankuu.. mmmuaaachh!”

“Ckiiiitt!”

“Teeeh! Aduuuh ya ampuuun ampir copot jantung akuuu! Liat ke jaalaaan teeeh!”

“Hihihi! Tadi aja gahar.. sekarang kaya kucing! Hahahaha!”

Aku hanya bisa tersenyum kecut sembari memasang seatbelt

Kulirik Teh Indri yang kembali memperhatikan jalanan Dago yang crowded..
Ternyata dia juga melirik ke arahku..

Kualihkan pandanganku ke deretan FO di sepanjang jalan itu..
Tersenyum aku mengingat lagi peristiwa yang belum lama tadi..

*****

Disaat bersamaan, Indri yang melirik senyuman Riki juga ikut tersenyum sembari mengalihkan perhatian ke depan..

End of

The Instructor

Author: 

Related Posts